Seperti dilansir oleh Trip Advisor, Sagrada Familia di Barcelona, Spanyol, merupakan gereja yang paling banyak dikunjungi turis tahun lalu. Sagrada Familia dikunjungi lebih dari 3 juta orang setiap tahunnya dan mendapat 109.000 ulasan dengan penilaian rata-rata 4.8 dari para pengunjung.

 

Untuk mengunjungi bangunan bersejarah yang terletak di Barcelona ini tentunya membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit. Namun, ada cara-cara mudah yang dapat Anda lakukan untuk melihat keindahan Sagrada Familia tanpa harus merogoh kocek dalam.

Cara-cara ini bisa juga Anda gunakan untuk mengisi waktu ngabuburit agar jauh lebih seru. Hmm.. apakah mungkin? Langsung saja cek 3 cara murah mengunjungi Sagrada Familia, Barcelona.

 

1. Menonton Vlog tentang Sagrada Familia

Sagrada Familia Barcelona

Vlogger Maria Storgaard mengajak kita berkeliling ke dalam Sagrada Familia sambil menceritakan fakta-fakta menarik tentang gereja ini. Maria memperlihatkan interior gereja yang sangat kompleks dan dipenuhi dengan warna-warna indah.

Keindahan ini berasal dari lampu gereja dan cahaya matahari yang masuk lewat jendela. Warna cahaya yang indah itu terlihat seperti menari di pilar-pilar bangunan. Ketika cahaya matahari bergerak pindah ke sisi lain gereja, maka semua warna itu juga akan berpindah dengan cantiknya.

 

2. Tur Visual a la Sagrada Familia

Sagrada Familia Barcelona

Hanya dengan bermodalkan smartphone dan koneksi internet saja, Anda tetap bisa merasakan sensasi tur visual a la Sagrada Familia. Terdapat 9 bagian gereja yang bisa Anda lihat secara jelas, dan salah satunya merupakan Gaudi’s tomb atau makam Antonio Gaudi sang arsitek.

Selama 43 tahun Gaudi mendedikasikan hidupnya untuk merancang Sagrada Familia. Hingga saat ini Sagrada Familia masih dalam tahap pembangunan dan diperkirakan baru akan selesai pada tahun 2026, bertepatan dengan peringatan seratus tahun kematian Antoni Gaudi.

 

3. Membaca Novel Origin karya Dan Brown

Sagrada Familia Barcelona

Sagrada Familia juga merupakan salah satu tempat yang menjadi latar belakang dalam novel best seller, Origin. Robert Langdon menggambarkan Sagrada Familia sebagai gereja raksasa yang seakan-akan melayang nyaris tak berbobot di atas tanah.

Menara-menaranya rumit dan memiliki ketinggian bervariasi sehingga memberi kesan seperti kastel pasir yang ganjil. Setelah pembangunannya selesai, puncak tertinggi dari kedelapan belas puncak menaranya akan menjulang secara memusingkan.

Namun, kejutan Sagrada Familia sesungguhnya hanya bisa dilihat setelah melangkah masuk melintasi ambang-ambang pintunya. Hmm… seperti apa ya?

 

***

 

Nah cara mana yang paling membuat Anda merasa benar-benar sedang berada di dalam Sagrada Familia? Belajar dari vlog, ikut tur visual atau membaca buku Origin? Pastinya ketiga cara tersebut akan membuat waktu ngabuburit Anda jadi semakin seru!

 

[Oleh: Fauziah Hafidha]

52 kali dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Bagikan :
Tag pada: