Bagikan :

[Oleh: Nizar Tegar]

Masih menunggu kehadiran Origin? banyak hal yang bisa kamu lakukan untuk menyambut karya fenomenal terbaru Dan Brown. Salah satunya adalah menonton ulang film Inferno, seperti yang saya lakukan beberapa waktu lalu. Terakhir kali saya mengikuti petualangan berbalut konspirasi karya Dan Brown yaitu pada tahun 2009 silam di film  Angels and DemonsIterasi terbarunya ini masih digawangi sutradara kawakan Ron Howard. Ayah dari aktris Bryce Dallas Howard ini, 2013 lalu juga sempat membuat saya kagum dengan filmnya Rush, yang terinspirasi kisah nyata tentang persaingan legenda Formula 1, Niki Lauda dan James Hunt.

Adegan pertama Inferno dibuka dengan scene yang memperlihatkan aksi pengejaran suatu unit polisi, kepada seseorang yang terindikasi menyembunyikan sesuatu yang sangat berharga. Hingga akhirnya orang tersebut bunuh diri dan meninggalkan teka-teki penuh misteri di benak penonton. Jauh berbeda dari film pendahulunya, dalam petualangan Robert Langdon kali ini, kita langsung disajikan adegan penuh tanya. Langdon terbangun di sebuah kamar rumah sakit di Florence, Italia.

Baca Juga, Sinopsis Origin yang bisa kamu simak via tautan ini

Langdon tidak mengingat satu pun kejadian selama 48 jam terakhir. Dengan bantuan seorang dokter cantik bernama Sienna Brooks, yang diperankan Felicity Jones (Star Wars: Rogue One). Langdon berusaha merangkai kembali memorinya. Hingga beberapa saat kemudian ia sudah berada dalam kondisi genting serta menjadi buruan seorang polisi wanita misterius, yang berusaha membunuhnya. Sienna yang terjebak dalam situasi tersebut, secara reflek menyelamatkan Langdon yang lemah. Dimulailah petualangan keduanya dalam mengungkap segala kejadian yang menempatkan mereka berdua dalam kondisi bahaya tersebut.

Premis yang ditawarkan dalam film ini masih sama dengan film sebelumnya yaitu adalah teori konspirasi global. Malapetaka dalam Inferno dibawa oleh karakter bernama Zobrist, seorang pengusaha serta miliuner muda eksentrik ala startup enthusiast, yang diperankan oleh Ben Foster. Inti cerita dari film ini adalah bahwa dunia digambarkan sedang berada di ambang kehancuran. Populasi penduduk dunia yang tidak terkendali menjadikan bumi semakin rapuh dan mengancam kelangsungan hidup manusia. Kehancuran dan segala kerapuhan bumi tersebut pada dasarnya merupakan pemikiran paranoid Zobrist belaka.  Zobrist berpikir solusi terbaik untuk mencegah hancurnya bumi adalah dengan memusnahkan semua manusia melalui sebuah virus yang ia beri nama Inferno.

Di sepanjang film kita akan diberi berbagai macam pertanyaan serta twist yang dirancang dengan apik oleh Dan Brown dan screenwriter David Koepp (Mission: Impossible, Jurassic ParkSpider-Man). Suguhan aksi, intrik, serta alur cerita dalam Inferno lebih fast pace dan intens daripada film-film sebelumnya. Penonton tidak diberikan banyak jeda untuk menghela nafas, adrenalin kita akan dipacu dari awal sampai akhir film. Beberapa adegan menarik yang ada di Inferno adalah scene halusinasi neraka yang dialami Langdon. Visualisasi Dante’s (Alighieri) Inferno diwujudkan dengan sangat apik, sehingga memunculkan nuansa mistik dalam film ini. Adegan di beberapa landmark kota dunia pun disajikan secara apik. Seperti Palazzo Vecchio di Florence, St. Mark Square di Venice, juga di masjid Hagia Sophia di Turki. Dijamin suguhan berbagai lanskap cantik tersebut, akan memanjakan mata kamu. Keseluruhan elemen baik itu karakter maupun alur cerita yang straight to the point menjadikan Inferno lebih mudah dicerna dibandingkan dengan film pendahulunya.

Baca Juga, 10 Fakta Dan Brown yang wajib kamu ketahui

Satu hal yang saya sukai dari film ini tentu saja Tom Hanks. Di usianya yang lebih dari setengah abad yakni 59 tahun (saat syuting film ini berlangsung), dia masih terlihat sangat luwes dalam membawakan karakter Langdon yang 8 tahun lebih muda dibandingkan dengan usia Hanks yang sebenarnya. Felicity Jones juga membawakan karakter Sienna Brooks dengan sangat baik, dia berhasil meyakinkan kita bahwa Sienna adalah dokter mulia yang siap membantu pasiennya dalam keadaan apapun. Diantara semua aktor yang terlibat, honourable mention patut diberikan pada aktor Irrfan Khan (Life of Pi, Jurassic World). Khan berhasil membawakan karakter bernama Harry “The Provost” Sims, sebagai karakter yang misterius, serius, likeable, dan menonjol di setiap adegan yang ia jalani.

Novel Inferno versi cover movie tie-in

Kesimpulannya film ini menyuguhkan sajian yang kita harapkan dari adaptasi novel populer Dan Brown. Teka-teki, misteri, aksi, serta bumbu konspirasi akan kita temukan di dalamnya. Dalam beberapa adegan, twist yang disuguhkan dapat dengan mudah kita prediksi, namun itu semua tidak akan mengurangi keseruan menikmati cerita yang tersaji di Inferno. Bagi sebagian orang yang sudah membaca novelnya, pasti akan sedikit kecewa karena ada adegan penting yang tidak sesuai dengan cerita di versi bukunya. Itu sebuah kewajaran karena tentunya film dan novel adalah medium yang jauh berbeda. Adaptasi dari medium cetak ke audio visual tentunya memerlukan penyesuaian di sana-sini.

Saran saya sebelum menonton film ini, adalah membaca versi novelnya terlebih dahulu. Dijamin pengalaman kamu mengikuti petualangan Langdon terasa lebih komplit.

14,834 kali dilihat, 179 kali dilihat hari ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *